Reply Puncak 1990an-2000an

Gegara nonton Reply 1988, judul postnya jadi begini deh. Besok insyaAllah saya mau ajak Rafa ke area Puncak. Seingat saya, ini pertama kalinya saya dan suami ajak Rafa ke Puncak. Rencananya hanya makan siang di OJ Organic Farm, yang bisa disewa 1 hari hanya utk 1 keluarga max. 15 orang. Untuk harga, 150 ribu/orang, yang kalau menurut saya worth the price. Di masa pandemi ini, ajak anak ke tempat yang sepi apalagi private pas weekend itu susah. OJ Organic Farm ini deket banget sama Taman Safari, tapi karena saya liat berita dimana-mana tempat wisata termasuk Taman Safari rame, saya urung pergi. Untuk review OJ Organic Farm insyaAllah menyusul ya.

Dengar kata Puncak, saya teringat masa kecil saya. Kedua orang tua saya sibuk. Saat hari kerja, paling bertemu hanya saat malam. Jadi di saat weekend ataupun liburan panjang, mereka sering mengajak anak-anaknya berlibur, salah satunya ke Puncak. Dulu kami punya sebuah vila di Kota Bunga. Vilanya bergaya Jepang, dan beberapa kali direnovasi karena kayunya sering dimakan rayap dan lembab. Saya ingat ada gazebo-nya yang cukup tinggi. Saya dan adik-adik saya suka bermain peran disitu. Sepeda dan raket bulu tangkis juga tidak ketinggalan dibawa, biarpun saya payah, tapi tetap menyenangkan. Oia, kami juga suka bawa “bekal” komik setumpuk. Jaman dulu hape masih cupu, jadi mesti bawa banyak “bekal” buat hiburan di vila yang tenang.

Ada beberapa “rutinitas” saat kami sekeluarga pergi ke Puncak. Berangkat pagi-pagi dari Jakarta, melewati kebun teh yang berkelok-kelok, kadang saya mabok, tapi paling seneng kalo uda di area kebuh teh karena bisa buka jendela dan udaranya segar banget, masyaAllah. Kadang kalo ga sempet sarapan, mampir ke restoran Puncak Pass. Saya ingat minuman cokelat panasnya enak, dan restorannya kayu-kayu keren gitu. Menjelang siang, biasanya sudah hampir sampai vila, kami mampir untuk makan siang di restoran Ponyo, ayamnya enak buanget. Disitu juga biasanya ada tukang majalah yang menjajakan berbagai buku, majalah dan koran dengan cara berkeliling dari 1 meja ke meja lainnya. Biasanya Papa membelikan saya dan adik-adik saya komik Paman Gober dan majalah Bobo (buat tambahan “bekal”), sementara Papa kadang beli koran atau majalah otomotif, kadang desain interior, kadang tentang berkebun.

Sampai di vila, kami sekeluarga kerja bakti merapikan vila. Mbak di rumah ga dibawa, jadi yang biasanya tinggal teriak “mbak” utk urusan rumah tangga, di vila kami latihan mandiri. Saya inget dulu sempet “siyok” pas harus cuci piring pake air yang dingin banget. But it was fun, because we did it together. Sorenya leyeh-leyeh sebentar, abis itu pergi ke restoran untuk makan malam. Kadang restoran di area komplek vila, kadang keluar. Ada 1 restoran di luar komplek yg saya ingat banget. Restoran yg jual chinese food, dindingnya kaca semua, mejanya juga dempet-dempet, tapi makanannya wah masyaAllah enaaakk. Pulang dari restoran, kami suka mampir ke area mini market di komplek vila. Suka ada yg jual pisang bakar dan jagung bakar. Makan mulu ya, haha, abis udaranya dingin. Kadang juga kami mampir ke mini market utk membeli bbrp keperluan. Jaman dulu blom ada indomaret alfamart, jadi ya mini market seadanya aja. Malamnya biasanya tidur cepet karena tepar.

Paginya, orangtua kami suka ngajak jalan pagi keliling komplek. Komplek vila Kota Bunga itu unik, banyak tema bangunan vilanya. Biasanya kami jalan pagi melewati area vila tema koboi dan Belanda. Kalo lagi semangat, kadang kami jalan agak jauh sampai ke area vila Thailand. Sampai di vila, Mama bikinin sarapan indomi rebus. Buat saya itu uda spesial banget, karena Mama jarang masak. Biasanya yg masak si mbak, atau ya delivery. Indomi kornet bikinan Mama, pakai mangkuk hijau bening, menurut saya yg terbaik.

Setelah itu kami diajak ke taman bermain. Dulu namanya Mini Dufan. Pintu masuknya ada 2 tower, 1 berwajah senang, 1 berwajah sedih. Ada cukup banyak yang bisa dinaiki, bahkan seingat saya ada juga roller coaster mini. Untuk bermain disana, harus menukar uang dengan koin khusus. Kami biasa main sampai koin kami habis, baru keluar areanya soalnya kalo uda keluar mesti bayar lagi untuk masuk. Dan seinget saya, tiket masuknya lumayan mahal, jadi puas-puasin dulu main di dalem. Pas keluar pas jam makan siang. Setelah itu biasanya kami jalan ke area Little Venice. Jadi memang ada danau besar, dan arsitekturnya seperti di Italia. Ada gondola-nya juga kalo ga salah. Dulu areanya masih dibangun, jadi biasanya kami ngider-ngider di komplek vilanya aja. Di area ini vila-vilanya ada yang bertema China dan Eropa. Ah, saya juga ingat ada deretan vila buesar tema Swiss di sepanjang sungai. Seneng aja ngeliat vila-vila berbagai tema.

Sorenya biasanya leyeh-leyeh lagi, lalu makan malam. Setiap cari makanan di restoran luar komplek vila, saya suka melihat pemandangan dari mobil. Lampu-lampu berbagai rumah di kejauhan sangat cantik, dan kadang juga terlihat siluet gunung, juga banyak bintang, masyaAllah. Ada 1 restoran yg berkesan juga, namanya Melrimba Garden. Area food court dengan tembok batu bata, jadi kesannya rustic. Favorit saya toko taneman di sebrang restoran. Seneng aja ngeliat berbagai macam taneman. Kadang juga beli kaktus 1 atau 2, untuk dibawa ke vila. Ya biarpun kaktusnya ga tahan lama sih krn saya kurang telaten ngerawatnya.

Ah saya ingat! Paling sering kami ke Puncak saat liburan akhir tahun. Jadi malam harinya, kami suka ke gazebo sambil liatin kembang api yang biasanya diluncurkan dari berbagai sudut komplek vila tsb. Btw gazebo-nya ini memang dibuat tinggi, supaya bisa melihat pemandangan hampir seluruh komplek vila. Oia, kami juga suka bawa kembang api sendiri, jadi kalo uda cape main di jalanan vila, ya nontonin kembang api orang lain aja di gazebo. Malam itu biasanya kami tidur larut malam, karena suara kembang apinya berisik, haha.

Besoknya biasanya kami uda beres-beres vila lagi, karena harus kembali ke Jakarta. Kami, kembali pagi-pagi setelah sarapan, disaat jalanan belum macet. Di perjalanan pulang kami suka mampir Masjid Atta’awun. Masjid yang dikelilingi perkebunan teh. Omong-omong soal kebun teh, suatu saat saya pernah diajak orangtua saya untuk jalan kaki mengikuti jalan setapak di kebun teh. Kalo dari jauh keliatannya deket ya. Tapi pas dijalanin, cape juga, jauh juga, dan tinggiii. Pemandangan saat uda di atas, masyaAllah indah banget. Tapi kalo diulang berkali-kali ya ogah, wkwk. Siangnya biasanya kami uda sampai di Jakarta lagi.

Liburan singkat 3 hari 2 malam, di akhir tahun, dengan berbagai rutinitas rutin, merupakan pengalaman yang indah buat saya. Terutama karena saya menjalaninya dengan kedua orangtua dan adik-adik saya. Kapan lagi kami bersantai dan berkumpul seperti itu kalo bukan pas liburan. Vila itu juga menyimpan memori saya yang lain. Memori dengan geng cewe-cewe saat saya SMP, dimana Meteor Garden lagi tenar-tenarnya, sampe kami bawa seabrek DVD Meteor Garden buat maraton nonton. Ibu saya yg saat itu mendampingi ga habis pikir, ini bocah-bocah uda jauh-jauh ke Puncak, malah di vila doank nontonin cowo-cowo Taiwan, sambil nangis-nangis pula, wkwk. Juga memori dengan teman-teman kuliah saya. Teman-teman seperjuangan suka duka di kedokteran, yang saat di vila memakai pakaian biasa tanpa jas putih juga stetoskopnya, sementara melupakan segala diktat untuk menikmati liburan layaknya mahasiswa biasa. It was a short but meaningful getaway.

Vila itu sudah lama dijual oleh orangtua saya, karena semakin dewasa, saya dan adik-adik saya semakin “sibuk” dengan urusan masing-masing. Saya ingat, saat itu kedua orangtua saya terlihat cukup berat untuk menjualnya. Saat itu saya ga ngerti kenapa. Toh itu hanya properti diantara properti lain yang mereka miliki. Namun, sekarang saya paham, vila itu memiliki banyak memori, disaat kami sekeluarga kompak liburan bareng, dan bisa menikmati hal-hal sederhana.

Ada 1 hal yang paling berkesan buat saya. Orangtua saya sering membeli dari pedagang kecil. Seperti pedagang majalah di restoran ponyo, pedagang gemblong di jalan dan di area vila juga masjid, pedagang semprong, cobek, dll. Kadang barang/makanan yang dibeli dipakai/dimakan, kadang juga dikasih lagi ke orang lain. Seringnya para pedagang itu uda kakek nenek. Saya ingat ada pedagang jagung langganan ibu saya, sudah tua, tapi kalo senyum ceraaaah sekali. Semakin dewasa, saya tau kalau ibu saya hampir selalu memberi lebih saat membayar. Kebiasaan sedekah itu saya perhatikan terus, dan akhirnya ga sadar saya ikuti juga. Saya jadi paham istilah “children see, children do”. Hal-hal yang mungkin terlihat sepele, tapi dilakukan berulang-ulang di depan anak, bisa menginspirasi anak melakukan hal yg sama.

Semoga saya bisa memberikan memori yang baik ke Rafa, seperti kedua orangtua saya kepada saya saat kecil dulu. Rabbighfirli waliwalidayya warhamhuma kamaa robbayani shogiro.

Leave a Comment

Your email address will not be published.